Manfaat Berenang Saat Hamil

20 February 2020PapiBunda

Berenang saat hamil sangat baik bagi kebugaran tubuh dan bermanfaat untuk menjaga kehamilan tetap sehat. Meski begitu, ada beberapa hal yang perlu Bumil perhatikan sebelum berenang, agar olahraga ini dapat dilakukan dengan aman.

Berenang merupakan salah satu jenis olahraga yang menyenangkan sekaligus menyehatkan. Jika dilakukan dengan benar, olahraga ini cukup aman bagi ibu hamil. Berenang memungkinkan tubuh ibu hamil untuk bebas bergerak di dalam air, serta meminimalkan risiko ibu hamil terjatuh dan mencederai janin.

Beragam Manfaat Berenang saat Hamil

Ada banyak manfaat berenang saat hamil yang dapat Bumil peroleh, yaitu:

1. Melancarkan peredaran darah

Rutin berenang dapat melancarkan sirkulasi darah sekaligus memperkuat jantung. Dengan begitu, kebutuhan nutrisi dan oksigen ibu hamil dan janin dalam kandungan akan selalu tercukupi.

2. Menjaga berat badan

Berat badan meningkat saat hamil merupakan hal yang normal terjadi. Namun, jangan sampai berat badan Bumil naik secara berlebihan, sebab hal tersebut dapat menyebabkan obesitas yang dapat meningkatkan risiko terjadinya komplikasi selama kehamilan.

Nah, untuk mencegah hal tersebut, berenang bisa menjadi salah satu olahraga yang bisa Bumil pilih untuk menjaga berat badan tetap stabil.

3. Meringankan nyeri punggung

Sakit punggung merupakan salah satu keluhan yang kerap Bumil rasakan selama kehamilan. Hal ini terjadi karena tulang belakang harus menopang tubuh yang semakin berat karena pertumbuhan janin yang semakin besar.

Untuk mengatasi ketidaknyamanan ini, Bumil bisa melakukan olahraga renang untuk meningkatkan kelenturan dan kekuatan otot, serta mengurangi tekanan pada tulang belakang.

4. Membuat tidur lebih nyenyak

Berenang secara rutin ternyata bisa membantu Bumil tetap fit saat hamil dan membuat tidur malam menjadi lebih nyenyak. Selain itu, olahraga yang menyenangkan ini juga dapat membantu Bumil meredakan stres saat hamil.

Agar lebih asyik, Bumil juga bisa mengajak pasangan atau Si Kakak untuk berenang bersama dan menemani Bumil.

5. Memperkuat otot dan sendi

Berenang saat hamil membuat Bumil lebih aktif bergerak. Hal ini dapat membuat otot dan sendi di tubuh Bumil menjadi lebih kuat. Apabila rutin dilakukan, berenang saat hamil dapat membuat Bumil tidak mudah lelah, mengatasi pegal, hingga mengurangi bengkak-bengkak di kaki dan tangan.

Panduan Berenang bagi Ibu Hamil

Agar Bumil merasa aman dan nyaman saat berenang, lakukanlah beberapa tips berikut ini ketika hendak berenang:

1. Pastikan berenang di kolam yang bersih

Hal pertama yang perlu Bumil perhatikan sebelum berenang adalah memastikan kolam renang dalam keadaaan bersih. Pilih kolam renang yang airnya jernih dan tidak berbau tajam.

Agar lebih nyaman saat berenang, Bumil juga disarankan untuk berenang di kolam renang yang suhu airnya sekitar 27-33°C.

Selain itu, jangan memaksakan diri untuk berenang bila kandungan klorin pada kolam renang menimbulkan rasa tidak nyaman di mata dan kulit, serta baunya membuat Bumil mual.

2. Lakukan pemanasan dan pendinginan

Pemanasan adalah hal yang penting dan tidak boleh dilewatkan sebelum Bumil berenang atau melakukan olahraga lainnya. Pemanasan dapat dilakukan selama 5 menit sebelum berenang untuk mengurangi risiko cedera, meningkatkan kekuatan dan kelenturan otot, dan meningkatkan aliran darah ke otot.

Setelah selesai berenang, jangan lupa lakukan pendinginan untuk mencegah pegal-pegal atau nyeri otot setelah berolahraga dan membantu mengembalikan kondisi tubuh seperti semula. Caranya adalah dengan berjalan kaki atau melakukan stretching sekitar 3-5 menit setelah naik dari kolam renang.

3. Minum cukup air

Kekurangan cairan tubuh saat olahraga bisa membuat ibu hamil berisiko mengalami dehidrasi. Oleh karena itu, pastikan ibu hamil minum air putih sebanyak 2 gelas sebelum berenang, 1 gelas di sela-sela olahraga, dan 1 gelas setelah selesai berenang.

Bila cuaca terlalu panas, Bumil bisa minum air putih lebih banyak lagi atau minum setiap kali mulai merasa haus.

4. Pilih gerakan renang yang aman

Pastikan Bumil melakukan setiap gerakan renang secara perlahan dan hati-hati. Gaya dada merupakan salah satu gerakan renang yang aman dilakukan oleh ibu hamil. Selain mudah dilakukan, gerakan ini juga membuat Bumil tidak cepat lelah saat berenang.

Hindari melompat atau melakukan gerakan yang bisa meningkatkan risiko cedera selama kehamilan. Selain itu, Bumil juga harus berhati-hati ketika hendak memasuki kolam dan naik dari kolam. Berpeganganlah pada pagar atau pinggir kolam untuk mencegah risiko terjatuh atau terpeleset.

Waktu yang direkomendasikan untuk berenang saat hamil adalah 20-30 menit setiap sesinya. Bumil dapat berenang 1-2 kali seminggu diselingi dengan olahraga lain, seperti yoga atau pilates ibu hamil, senam hamil, atau berjalan santai di sekitar rumah.

Meski cukup aman dilakukan, Bumil perlu berhenti berenang atau hentikan olahraga lain yang sedang dilakukan, bila Bumil merasa sakit kepala, sesak nafas, kelelahan, nyeri dada, merasakan kontraksi rahim, atau perdarahan dari vagina. Apabila terdapat keluhan tersebut saat berenang, Bumil disarankan untuk beristirahat.

Mengingat kondisi setiap ibu hamil tidak sama, sebaiknya Bumil berkonsultasi dulu dengan dokter kandungan sebelum memutuskan untuk berenang saat hamil.

Untuk ibu hamil yang memiliki riwayat keguguran, berisiko melahirkan prematur, mengandung bayi kembar, atau memiliki komplikasi kehamilan, dokter mungkin akan menyarankan pilihan olahraga lain atau menyarankan durasi dan jadwal olahraga yang aman untuk Bumil.

Leave a comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Prev Post Next Post
error: Content is protected !!